PortalIndeksCalendarGalleryFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 Cerpen : Ramadhan Day in Majalengka

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
alengka



Jumlah posting : 5
Join date : 13.06.08
Age : 34
Lokasi : Bandung, Cairo

PostSubyek: Cerpen : Ramadhan Day in Majalengka   Thu Sep 04, 2008 12:16 pm

Ramadhan day in Majalengka
By : Alengka

Sahur…sahur…sahur…sahur
Terdengar jelas sahutan itu dari gabungan anak muda yang senantiasa setiap malam berkeliling untuk membangunkan penduduk supaya bisa melaksanakan sahur, walaupun memang penduduk sudah bisa bangun untuk melaksanakan sahur bersama keluarga mereka, tapi mungkin karena ada sebagian keluarga yang lelah setelah bekerja membutuhkan boleh dibilang alarm untuk membangunkan mereka, al hasil gabungan anak pemuda adalah sebagai solusi bagi masyarakat dan itu membuat mereka menjadi semakin smangat karena anak muda senang berkumpul tapi bukan untuk yang gak baik, malah itu di perlukan oleh penduduk setempat, yang pasti itu membuat mereka merasa bangga karena bisa berguna bagi penduduk setempat.
Sahur…sahur…sahur…sahur
Sahutan itu kini mengitari kawasan asrama “ al Ghifari “ tempat dimana tinggal santri tingkat Mu’allimien PPI 92 Majalengka, sahutan itu membangunkan temen-temen yang tertidur pulas, mereka langsung menuju ke kamar mandi untuk mencuci muka, ada yang langsung menuju ke tempat makan tanpa setetes air pun menyentuh kulit wajahnya alasannnya dingin padahal males aja namanya orang males dasar bejo…bejo…sahut Nana... ah kamu ne agian nanti kehabisan menu sahur kita kalo sudah gak kebagian ngerutu lagi lo balas Bejo…si Obi mana udah duluan dia sama ibenk, Agnan wah…gak jelas ne masa ninggalin kita see… dasar ga solider euy, masa mereka ninggalin, ahh lo aja yang kelamaan bangunnya dasar lo kebluk see… balas Nana…udah ah buruan, kesel Bejo…mereka berdua berjalan menyusuri jalan yang lumayan masih gelap karena hanya lampu-lampu yang berkekuatan kecil yang menerangi ruas jalan yang kecil pula mungkin pengiritan kali ya…hati-hati lo bejo ntar jatuh lagi …ayo cepet…ah jangan banyak bicara…tok tok tok…assalaamu’alaikum Maak…teriak Bejo, iya masuk aja ga di kunci ko Gus jawab ma ke Bejo karena Bejo namanya emang agus Cuma kita-kita aja yang memanggilnya Bejo karena Agus pas banget dapat panggilan Bejo…(beneran Jomlo) abisnya kisah romantika nya slalu patah see…Bi,Benk,Nan ah lo nee teganya ninggalin kita ya Nana.. sambil cemberut mata bintit wahhh pokoknya ga jelas deh mukannya si Bejo…bukannya gue ninggalin loe…tapi mata lo tuh penuh lem kali, masa di bangunin berapa kali gak gerak sedikitpun see mimpi apaan see atau emang itu sudah jadi bakat lo ya Jo, balas ibenk, salah sendiri kan jangan salahin orang hehehe…eh maak ada jengkol ga…ohok..ohok anjritt dasar lo mau sahur pake makan jengkol segala dasar…lo sadar pa masih ngigau nee, heh…Jo ga nyari apa lidah lo klo gak makan jengkol, ahh…buat gue jengkol is the best. Is the best see… is the best tapi Jo harus lihat kondisi donk masa nanti siang-siang orang pas lagi lelah,lapar,haus harus menghirup bau bukan tak sedap lagi mungkin orang gak ada yang mau deket sama lo atau malahan bisa pingsan kalau menghirup aroma dari mulut lo, trus kalo lo sudah kencing kan baunya pasti minta ampun Jo, ahh…yang penting gue happy santai aja lagi benk…coba bayangin klo sudah makan jengkol kan merokopun pasti terasa nikmatnya bener ga Na…sela Bejo kepada Ibenk, apalagi di barengin coffe mocca cinonya si Obi A mild nya si Agnan kan lebih terasa nikmatnya loh…alahh… kalo masalah roko jangan di jadikan alasan makan jengkol walaupun enggak lo tetep aja nikmat, malahan minum coffe aja lo kaya orang yang haus dasar lo BeJo. Sudah ah cepetan lo jo makan sahurnya tinggal dua puluh menit lagi adzan Shubuh nee. lo gue kasih jatah sepuluh menit buat makan kita tunggu ne, pinta Ibenk klo lebih gue tinggalin soalnya kita biasa mau di loteng lagi nee sambil melihat bintang gemintang yang berkilauan menemani kita dalam dingin udara menjelang shubuh, Ok deh…jawab Bejo emang Bejo kalo sudah masalah makan bisa di pinta waktunya, tiga menitpun dia pasti sudah beres kayanya kalo di suruh ngabisin asal telen aja dari pada di tinggalin kumpul bareng merasakan coffe mocca cino plus A mild…sambil belepotan bejo melahap makan sahurnya walau sedikit kurang srek bagi bejo karena ga ada jengkol. Nana santai aja walau santai Nana suapannya bisa di perbesar sama aja waktunya sama si Bejo. Alhamdulillah…Bejo mengahiri kunyahannya minum dulu lo… pinta Ibenk, sudah kan kita bakal minum coffee si obi ga mau ah tuh kan lo curang see pasti lo yang bakalan ngabisin coffeenya minum…minum…paksa Ibenk, iya..iya… gue minum nee…ayo ah Nan,Bi,Na ajak bejo sambil membawa termos yang berisi air panas, maak termosnya di bawa nee pinta Bejo, iyaa nanti siang bawa lagi jangan lupa ya Gus. Iya seperti biasa Nana yang nganterin hehehe Bejo sambil enaknya ketawa iya..iya..nanti gue yang nganterin ayo ah…takutnya kenikmatan coffee sama A mildnya berkurang, kami pun kembali berjalan menelusuri ruas jalan kecil yang di terangi lampu berkekuatan 10 watt yang pasti itu sudah membuat kami bisa berjalan tanpa harus terperosok ke kali kecil. Akhirnya sampai juga ke asrama tercinta ayo ah langsung ke loteng dimana tempat menjemur pakaian santri lumayan luas, sehingga itu membuat kami nyaman langit yang berbintang gemintang berkialauan, udara shubuh yang dingin di hangatkan oleh coffee di barengi A Mild nya ahh, buruan Jo ah jangan berpuitis aja lo, cepetan nee ntar adzan lagi, iya..iya.. ah elo Benk gak boleh aja orang bahagia, kesel bejo sambil menuangkan air panas kedalam gelas, Nana sudah siap dengan sendok untuk mengaduknya biar gulanya cepet larut, Agnan sambil membuka satu bungkus A Mild itu smua membuat Bejo yang kesel kembali tersenyum dasar lo Jo mata A mild an, hehehe biarin lo juga kaya gitu kan hehehe,,,sudah ah. ayo kita mulai nikmatin coffee hangat dengan A mild nya sambil mengambil satu persatu si Bejo malah langsung mengambil dua batang tuh kan lo Jo yang jelas mata a mild an mah, orang ngambil satu loe dua, gue itu biar ga perlu repot ngambil lagi jawab Bejo ah lo bisa aja…detik demi detik menit demi menit tak terasa membawa kami dalam kenikmatan coffee hangat dengan A mild…
Allahu Akbar Allahu Akbar…terdengar adzan Ali yang masyhur dengan panggilan Haji goni, dia seorang DKM di mesjid jadi kewajiban dia untuk adzan dan bersih-bersih di mesjid itu biasanya kita suka numpang disana klo Ali lagi keluar walau sempit tapi bisa kamu membuat nyaman untuk qailulah.
Alhamdulillah memang nikmat coffee mocca cino plus A mild hayo ah kita wudhu trus ke Mesjid tuk shalat shubuh berjama’ah trus dengerin kultum nya Abah Rosyadi terlihat anak-anak Sekolah Dasar memakai sarung, berpeci hitam sambil membawa buku yang diberikan sekolah untuk di isi dengan ceramah-ceramah yang di adakan di Mesjid-mesjid terlihat Dodi,,,Rian…dan kawan-kawannya menuju mesjid walaupun masih kecil mereka sudah giat shalat berjama’ah, majulah Abah ke depan untuk mengimami shalat, setelah shalat shubuh selesai langsung Ali menyalakan mic dengan suara kedalam dan keluar mesjid. Anak-anak dengan semangatnya membuka bukunya sambil menulis kata demi kata yang disampaikan Abah Rosyadi dalam ceramahnya setelah selesai, anak-anak itu pada lari menuju Abah Rosyadi karena dalam buku itu harus tertera tanda tangan penceramah dan cap dari Mesjid dimana mereka mendengarkan ceramah itu. Abah so pasti sudah layak artis donk buat anak-anak Abah-abah saya dulu teriak Rian…dan kawan-kawannya sudah di kumpulkan aja ya, nanti tunggu satu persatu di panggil namanya biar tertib. Anak-anak kembali ke tempat duduknya masing-masing menunggu namanya di panggil. Rian… langsung Rian berlari dengan bahagianya asyik duluan sambil mengecup tangannya Abah dan mengucapkan Assalaamu’alaikum…
wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh. Jawab Abah, satu persatu anak-anak itu di panggil hingga selesai. para santri ada yang kembali ke asrama ada yang tetap di mesjid sambil melantunkan ayat-ayat suci Al quran sambil menunggu terbitnya sang surya yang kan menyinari dan memberi kehangatan abadi, kami pun kembali ke asrama untuk mandi dan siap-siap untuk masuk kelas pagi dan kelas Ramadhan biasanya beda dengan hari-hari biasa, biasanya masuk jam tujuh pagi, kalo kelas Ramadhan jam delapan sampai jam dua belas, trus nanti ada ngaji ba’da shalat ‘Ashar.
Bi, Benk, Na, Nan Ayo ah kita ngabuburit ke alun-alun Majalengka ajak Bejo biasanya kan rame kalo di bulan ramadhan tua-muda putra-putri biasanya sambil berjalan di sore hari, sambil membeli minuman atau makanan untuk menemani mereka berbuka puasa, kami pun berjalan emang lo mau beli apaan kesana ya kita ngabuburit saja kalo ada uang ya kita beli donk kalo ga ya dapet buritnya aja hehehe..kami pun berjalan menuju alun-alun dengan berjalan kaki melintasi jalam siti Armilah, jalan Emen Slamet trus melewati sekolah PUI yang pasti kita akan melewati asrama putri anak-anak aliyah putri PUI Majalengka ah lo cewe mlulu aja nee. ga apa-apa donk kan gue jomlo jawab Bejo. Terlihat pemuda-pemuda berjalan sama menuju alun-alun dan mudi-mudi yang berjilbab pulang sehabis ikut pesantren kilat sambil istirahat dan ngabuburit juga, terlihat memang penuh dengan banyak orang yang sedang ngabuburit, terlihat satu keluarga yang sedang memapah anaknya yang masih kecil, lalu disana ketemu Chimot yang sedang berjualan susu murni KPBS, Chimot ini temen kami waktu di tsanawiyah tapi beliau pindah sekolah pas di mu’allimien. kami pun menghampirinya eh lo Mot, sapa Bejo, gimana Mot wahh kayanya jadi milioner ne Ramadhan kali ini, guyon bejo, ah loe Jo ada-ada aja yang pasti lumayanlah ada buat gue sekolah kan, sekitar lima belas menit di alun-alun majalengka, kita mau buka minum apa nee…wah kayanya es kelapa muda enak ne, sela Bejo tapi dimana Jo Tanya Nana ??? di GGM (Gelora Gelanggang Majalengka ) kan biasanya ada yang jualan es kelapa muda disana wahh…jauh donk Jo, males ah Jo jawab Bi, yah…elo Bi kan kita ngabuburitnya jalan kaki ya sudah pasti capeknya kan trus sehabis capek kan adzan trus minum es kelapa coba pasti nikmat kan mmhhh…iya juga see…trus deket ke asrama lagi kan, ya udah ayo lah nanti telat lagi kita keburu adzan maghrib, kami pun pergi meninggalkan alun-alun dengan menelusuri jalan utama kota Majalengka, yaitu jalan Agus Salim kita melintasi toserba Metro terlihat banyak pengunjung yang sedang membeli kebutuhan mereka, toserba Metro ini disampignya ada sekolah Aliyah putri PUI trus kita melintasi kawasan Tiong bi yang bersampingan dengan wihara, trus melintasi pasar balong, trus melintasi wartel Al-Islah miliknya kopontren Majalengka, trus melintasi SMA 1 dan SMP 3, dua sekolah ini favorit di Majalengka sehabis itu sampailah kita di GGM, tuh masih ada roda yang jualan es kelapa muda tunjuk Bejo, ayo ah…nanti takutnya kehabisan lagi kamipun menghampiri pedagang es kelapa itu dengan berjalan cepat, mang masih ada kan, tanya Bejo, masih ada, jawab pedagang itu, lima ya Mang di bungkus, sip. Ne mang uangnya Nana mengeluarkan uang lima ribu rupiah, karena giliran Nana yang traktir buat buka kali ini, makasih ya mang, ya sama-sama De. Kamipun berpaling meninggalkan GGM yang sudah terlihat sepi karena adzan maghrib akan berkumandang orang-orang sudah kembali kerumahnya masing-masing untuk berbuka bersama keluarga, kami karena anak rantauan jadi buka bersama kami bersama anak rantauan pula.
Allahu Akbar Allahu Akbar…terdengar suara Adzan Ali mengumandang ke langit yang sudah terlihat sedikit kelam karena sang surya sudah ghurub terlihat sisa-sisa sinarnya terlihat langit berbias warna ke emasan di ujung barat sana. Do’a-do’a kami dan kaum muslimin terpanjatkan saat berbuka puasa.
Kami pun langsung menuju mesjid dimana Ali mengumandangkan Adzannya, Bejo bilang Adzannya si Ali adzan ala mesir. Kami pun shalat maghrib berjama’ah, setelah shalat kami menuju rumah maak tempat dimana kami dan santri putra makan disana.
Assalaamu’alaikum Maak…
Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh, jawab maak iya Gus
Wah sudah ada kolak sama sayur sop ayam ne makan dulu atau kolak dulu ya ??? pusing Bejo, makan dulu lah Jo, jawab Ibenk,untuk kolak nanti kita barengi dengan A mild usul Ibenk, oh iya iya, ah lo Jo klo ngomong sama lo asal pake A mild setuju aja hehehe senyum Bejo ayo ah kita sudah lapar ne sehabis jalan ngabuburit jangan banyak komentar sip. Allaumma baarik lana fi maa razaqtana wa qina adzabannar.
Do’a bejo dengan lantangnya sambil memulai suapannya…Benk berdo’a dulu lo biar membawa berkah makan kita ne, ya iyalah sudah donk kamipun dengan lahapnya makan sop ayam.
Al hamdulillahirobbil’alamin....
Maak agus sayur sama krupuk dua plus kolek
Maak Ibenk sop sama goreng tempe dua plus kolek
Setelah kami menghitung, kami pun bergegas dengan satu gelas kolak pisang, seperti biasa kami naik ke atas loteng untuk menikmati kolak di barengi A mild sisa sahur itu. Alhamdulillah nikmatnya…sekitar setengah jam lamanya kami di atas loteng sana lalu terdengar lah Adzan Isya…
Allahu Akbar Allahu Akbar.
Wah bukan Haji Goni yang adzan, ya itu si Yandi orang jati tujuh temennya si Ali. Ayo ah kita bersiap-siap untuk shalat Isya dan shalat tarawih berjama’ah sekarang jadwal siapa yang jadi imam taraweh, kalo menurut jadwal Cahya…Cahya ya wahh ayo ah kita jangan ketinggalam suaranya yang lembut dalam membaca ayat suci al Quran setelah selesai berwudhu terlihat ibu-ibu bapak-bapak dan muda-mudi yang berjalan menuju mesjid, kami pun berjama’ah shalat Isya dan shalat Tarawih di imami oleh Cahya yang di kelas tiga dengan melantunkan ayat suci dengan nada lembutnya membawa kami dalam khusyu. Setelah selesai santriwan dan santriwati kembali keasrama dan muda-mudi kembali kerumahnya masing-masing di barengi ibu-bapak mereka, sebelum kami kembali ke asrama kami berbicang sejenak di teras mesjid. Mmmhhh… ramadhan ini begitu indah ya Benk, kenapa gitu Jo Tanya Ibenk ???
Kita bisa lihat para anak-anak SD mereka giat berjama’ah shalat shubuh.
Para pelajar SMP dan SMA mengikuti pesantren kilat dan so pasti mereka memakai jilbab.
Kita bisa menyaksikan saat-saat dimana biasanya kita terlelap dalam tidur kita bangun untuk sahur.
Dan kita bisa merasakan kedamaian itu iya kan.
Seandainya Ramadhan lebih lama…maka akan banyak tercipta pula keindahan dan kedamaian dalam hidup ini.

Seandainya dan seandainya…

Allahumma Ballighna Ramadhan.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Cerpen : Ramadhan Day in Majalengka
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Cerita Tentang Tuhan

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
 :: Khazanah Ikappim :: Sastra-
Navigasi: